Rabu, 21 April 2010

N y o n t e k

Konnichiwa .
Akhirnyaaaa , onlen jugaaa . maksudnya bisa onlen dalam waktu yang lama . Setelah 1 minggu kemaren berkutat dengan tugas dan ulangan yang silih berganti minta dikerjain . Ga ada waktu buat nyentuh laptop ato pc , dalam waktu yang lama . cuma buat ngerjain tugas , dan langsung oplen lagi . Buat temen temen saya pasti ga percaya , saya ngalamin hal kayak gini , secara bisa dibilang saya makhluk onlen . Tapi , untuk yang satu ini mah beneran , stereesss , tugas ga beres beres , blom lagi ulangan yang udah siap siap di hadapan mata . Semuanya memaksa saya untuk ga onlen dulu beberapa hari , hampir 1 minggu , ga onlen . Kangen banget nulis di blog lagi . akakak , lebaaayyy --a






Yap , back to the topic .
Kenapa judulnya nyontek ? Yah , tidak lain dan tidak bukan emang lagi pengen ngebahas nyontek aja .. (baka banget nih anak) .


Sebenernya ini terinspirasi dari mentoring kamis bisa minggu lalu . Seperti biasa , kalo lagi mentoring , pasti ada yang ngasih kultum dlu . Nah , waktu itu giliran si nada , berhubung si nada blom nyiapin , jadi dia langsung ngecapruk aja apa yang dia tau , sambil browsing . Dasar nih anak , sempeeett , ahaha .






Ternyata dia ngebahas tentang nyontek . Ayo kita berbagi ilmu nyontek (loh?)

Pasti kalian pernah nyontek kan ? Ato jangan - jangan sering ? Saking ga bisa materinya , ga sempet belajar , sampe rela pake segala cara buat dapet nilai bagus dengan cara licik . Hemm , ga dipungkiri sih , hampir semua orang pernah nyontek , yah termasuk saya , ehehehe XD. Ngaku aja lah , mau nyatet di telapak tangan , nyatet di kartu ujian , sampe ada yang nyatet di -maaf- paha nya (buat perempuan) . Ato ada yang lebih parah lagi ? Ga tanggung tanggung , langsung dari bukunya ? alias OPEN BOOK a.k.a OB !


Tapi sebenernya boleh ga sih nyontek ? *boleh kali kalo kepepet*
Buat yang anti nyontek pasti dengan semangat 45 bilang "GAK BOLEH!" .


Oke , mari kita bahas , dari mana awal mulanya sampe kita bisa nyontek pas ulangan . 
Yang klasik banget sih , karena ga belajar , lupa . Ato , hapalannya banyak , ato soalnya susah , ato rumusnya banyak , dan apalah itu masih banyak alasan yang lain yang masih bisa diungkapkan , saking seringnya mencari alasan untuk menutupi dan membenarkannya .


Do you know ? buat yang muslim , salah satu hal yang tidak disukai Rasulullah SAW adalah memberikan kesaksian palsu .  Maksudnya apa ? Bisa diartikan , memberikan kesaksian yang padahal bukan hasil dari usahanya . Kalo terlalu religius mungkin sumpah palsu . Tapi yang saya maksud untuk hal ini adalah , memberikan hasil palsu , yang bukan merupakan hasil usaha kita sendiri . Ayo pikir , bukankah hasil ulangan kita saat nyontek adalah kesaksian palsu ? Karena apa ? karena itu bukan hasil usaha kita sendiri . "usaha kok , usaha liat buku" *plak* . Yang dimaksud usaha itu , usaha  maksimal dengan kemampuan kita sendiri , tanpa ada embel embel , atau menambahkan alasan yang lain .


Ayo kita lihat dampak dari nyontek yang berkelanjutan . Pas pertama nyontek pasti deg degan , tapi udah dasar sifat manusia , kalo ga ketauan ya dilanjutin usaha nyonteknya ke ulangan - ulangan berikutnya . 


Ada salah seorang teman saya yang bilang , sebut saja NN


"kalo nanti SNMPTN , saya mah gamau nyontek ah"


Ayo perdalam maksud dia bilang kayak gitu . Tau kan hasil SNMPTN bakal dipake buat masuk ke perguruan tinggi ? Dari perguruan tinggi , ntar dipake lagi buat nyari kerja . Pas udah nyari kerja , ntar kan pasti dipake buat menghidupi keluarganya , misalnya dikasih ke orang tua , ato ntar pas dia udah nikah .


Nah , kalo pas dia lagi SNMPTN nyontek , berarti dia memberikan kesaksian palsu kepada penerima mahasiswanya kan ? dia juga memberikan kesaksian palsu kepada teman - temannya . Lanjut lagi , ntar hasil SNMPTN dia pake buat ngelamar kerja , otomatis dia memberikan kesaksian palsu buat si pemilik perusahaan . Terus ntar dipake lagi buat ngehidupin keluarganya , dia juga memberikan kesaksian palsu buat yang bersangkutan .


FYI , memberikan kesaksian palsu , terus ada hasilnya , nah menurut yang kita diskusikan saat mentoring kemaren , hasilnya itu haram . Tau kan haram ? Ga diridoi oleh Allah SWT . Jadi , ujung - ujungnya , kalo misalnya dia nyontek pas SNMPTN , berarti dia memberi nafkah untuk keluarganya dengan hasil yang haram .


Soalnya apa ? Dosa yang dia lakukan saat SNMPTN , terus beranak , karena orang - orang percayanya kalo itu adalah hasil dia , sedangkan bukan . 


Jadi , pas orang bilang "wah , hebat masuk universitas X" , nambah 1 dosa . Terus , ada pemilik perusahaan yang bilang "wah , hebat , kamu lulusan universitas X" , nambah lagi dosanya . Gamau kan , dosanya terus menerus nambah ? Naudzubillah hi mindzalik ya Allah , mending pahala aja deh yang beranak cucu , jangan dosanya . ehehehehe


Jadi gimana dong ?
Oke , tambahan lagi , buat kalian yang selama ini kesel , marah , sama koruptor koruptor yang udah seenaknya ngambil uang rakyat , dipake buat kesenangan dan kepentingan pribadinya , pasti ga mau kan jadi kayak mereka ? Naudzubillah . 


Nah , salah satu menyiasatinya supaya ga kayak gitu , mulailah dengan cara yang kecil , ga nyontek mulai dari sekarang . Karena , apa yang besar itu kan diawali dari hal yang kecil . Korupsi itu besar , tapi nyontek itu kecil . hehehehe 


Bahkan , kata teteh mentor saya , saat ini , universitas yang gengsinya tinggi , amat sangat menghinakan orang yang melakukan kegiatan contek - mencontek . Serem amat ya ? kayaknya teh dikucilkan gitu , ehehe 


So , stop contek mencontek , walopun rada susah , rada gondok kalo ntar hasil kita yang ga nyontek kalah kecil dari yang nyontek . Tapi mending mana hayo ? Mending di stop sekarang ato ntar dosanya beranak ? Gamau kaann , hihihi :DD


Sekian postingan saya untuk kali ini , semoga bermanfaat . Kalo ada yang mau protes mangga , ke sini aja yah ? hehehe , asal jangan ngehujat , hahahaha ...


Arigatou :)



11 comments:

Ines Siti Nurazizah Syah mengatakan...

yaampuuuuuuun hahaha ini postingannya meni 'nyontek' pisan. jujur aku sering banget nyontek, tapi maaf gaberani ob mah :D tapi tetep dosa ya lirik sama tanya kanan kiri juga?

izzah.izzah mengatakan...

@Ines : kan udah dibilangin , judulnya nyontek ,pasti isinya juga tentang nyontek , ehehehe :D . oh , alhamdulillah atuh ga berani ob mah , setidaknya masih ada hati nurani , hemm , lirik juga jangan . Klo nanya kayaknya masih bisa ditolerir daripada "nyuri" jawaban orang .. hohoho :)

Abdul Hafizh Asri mengatakan...

Yah,, kalau masalah nyontek-menyontek Indonesia belum bisa ngatasi masalahitu .. Tapikalau di luar negeri itu bukan masalah lagi .. Semua sudah bisa ngatur diri .. Semua itu tergantung diri kita sendiri juga sih .. ;)
Kunjungan pertama .. Saya follow yah . Nice posting .)

izzah.izzah mengatakan...

@Abdul Hafizh Asri : iya , semua hal pasti balik lagi ke diri orang masing - masing . Tapi di Indonesia , kayaknya udah jadi 'mindset' buat banyak orang . Semoga kedepannya ngga ada lagi , amiin . iya , mangga , ntar ak follow balik . hehe , makasih :)

Dheny Gnasher mengatakan...

Mencontek merupakan awal dari KORUPSI.
Nice post sobat :)

kibum*seungri mengatakan...

tah aho
ntong nyontek uae
fufufu
kyk sya donk...

Faizah Aulia R mengatakan...

@Dheny Gnasher : I think so :D . makasih :)
@kibum*seungri : apa bo ? sorry , saya udah tobat , km tobat sanah ! hahaha

TRIMATRA mengatakan...

hohoho...lucu jugah ceritanya, kok bisa yah kejaidan gituh.

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

numpang senum setelah baca :)

Syam Oby mengatakan...

hahahah
semngat!!! XD

Faizah Aulia R mengatakan...

@TRIMATRA : lucu apanyaa ? perasaan saya ga ngebodor , ahahaha
@secangkir teh dan sekerat kopi : boleh , mangga , gratis da :D
@Syam Oby : hohoho , gambare !

Posting Komentar

Thankyou for reading :)

 
 
Copyright © [ notulensi ]
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com