Kamis, 29 September 2011

Ma to the Cet


Saya benci keadaan seperti diatas . Kamu juga ? Sama dong, kita sehati nih #cieeee *apasihzah -,- .

Dulu , saya bisa mentertawakan orang yang update status 'aduh macet , sebel arrgghh' dan saya tau , beliau sedang berada di jakarta , yap , mentertawakan penduduk jakarta dengan problematika mautnya , macet . Tapi itu dulu , sekarang saya bisa nangis kalo terjebak macet , takut telat , takut ini takut itu dan sebagainya . Ini ceritaku , apa ceritamu ?


Ayee , macet kayaknya lagi jadi trending topic di banyak daerah , atau setidaknya untuk 2 kota metropolitan di pulau Jawa , Jakarta dan Bandung . I hate bandung nowadays, terlebih kalau sudah masuk weekend , bisa saya sarankan lebih baik simpan tenaga anda di rumah kalau gamau jadi buang waktu sia-sia .

Buang waktu dan buang uang . Waktu yang dipakai buat nunggu macet selesai terasa kurang produktif , dan buang2 bensin berarti buang2 uang -,- .




Saya pernah iseng berpikir
"macet tuh gara-gara banyak yang pake kendaraan pribadi , ga motor ga mobil sama aja banyaknya , sama aja riweuhnya . Mobil minibus , kalo dibayangin itu kapasitas max 8 orang, tapi cuma digunakan oleh 1 orang . Mobil sedan kapasitas max 4 orang, cuma digunakan oleh 1 orang . Angkutan umum juga tidak terlalu penuh.Terus itu ada berapa mobil yang cuma digunakan oleh 1 orang  ?? Kalo yang 1 orang di tiap mobil dipindahkan ke mobil lain yang masih bisa menampungnya sampai mobil itu full kan mengurangi keberadaan mobil-mobil kosong lainnya , memberi keleluasaan untuk pengguna jalan juga , atau penumpang mobil2 tersebut dipindahkan ke angkutan umum , semua angkutan umum , sampai kendaraan pribadi tidak terlihat lagi di jalanan , istilahnya ngambil hak yg bukan hak kita *maaf frontal* "


Yap, kesimpulan saya , macet adalah akibat dari meningkatnya pendapatan suatu pihak tanpa dibarengi kemapanan pihak lainnya dan saling kemengertian antara ego yang satu dengan ego yang lainnya .

Sudah berapa banyak sih sarjana planologi yang dihasilkan  ? Kemana aja ya ilmu tata kotanya ? Mungkin masih sampai tahap perencanaan, atau masih muter2 di tahap tema ? Sementara muter2 di tahap itu tanpa dibarengi aksi yang nyata . Lebih senang menggunakan kendaraan pribadi daripada bersusah payah dulu menciptakan sesuatu yang bisa dinikmati nantinya . 



Maksudnya bersusah payah ? pake angkutan umum gitu ? 
IYA
ah panas, nanti kena macet , ngetem
macet itu kalo banyak kendaraan pribadi , ga akan ngetem kalo penumpangnya udah penuh, penumpangnya pada kemana ? pada pake angkutan pribadi 


NATO No Action Talk Only titik

"ah dasar orang gapunya mobil aja jadi mikirnya gitu"

Ga masalah punya kendaraan pribadi , ga ada salahnya , justru itu tanda semakin sejahteranya warga Indonesia , bukan begitu ? Tapi , tolong dilihat dengan keadaan sekitar juga , sudah mampukan infrastruktur dan fasilitas yang ada untuk memungkinkan menggunakan kendaraan pribadi ? Jangan malah jadi senjata makan tuan . 


See ?
Bawa kendaraan pribadi malah terjebak macet di jalan , kemana produktivitas waktu yang digembar gemborkan ? Kemana green life yang dikampanyekan di setiap baligo di persimpangan jalan ? Buang-buang bahan bakar ga ngaruh ke ozon ya ? Sejak kapan ?


Pada akhirnya saya jadi pengikut mas KuntawiAji sebagai penggiat untuk menggunakan kendaraan umum .

Ayooo semua pake kendaraan umum 

Ah da ga efektif , panas 
Katanya mau ngurangin macet ? Terbang atuh kalo gamau pake kendaraan umum , ato kita ber dis apparate aja kayak harry potter ? Oh kita pake pintu kemana sajanya doraemon kan lebih praktis ya ?


Ya, berteori mudah namun prakteknya butuh keikhlasan untuk menjalankannya .
Karena kalau ga gini , bersiap sajalah 2012 Jakarta dan Bandung jadi kota macet , hilang aset wisata , karena mana ada wisatawan asing mau datang, kecuali kalo mau nikmati sensasi kemacetan khas kita -,-

Pemerintah dong harus nyediain angkutan umum yang lebih baik.
Jangan nyalahin orang dulu deh , dari kita sendiri dulu gimana ?
Emm, atau gini deh, yang mau bawa angkutan pribadi cari temen2 yang searah biar bisa nebengin, biar mengurangi segala - galanya .

"saat di ruangan gelap , anda jangan berpikir 'kenapa sih ga ada yang nyalain lilin ?' , daripada berkata begitu lebih baik kita mulai dengan menyalakan lilin kita, sehingga lilin - lilin lain bisa ikut bercahayan dan ruangan itu semakin terang :)"

Ini postingan yang juga frontal , maaf kalau ada yang tersinggung , hanya  mengeluarkan sedikit unek-unek warga bandung yang merindukan bandoeng tempo doeloe tanpa macet . Maaf banget banget banget , komentar ato kritik aja jangan di bashing ;)


Sankyu for reading , ini ada gambar lucu , mirip2 sikon ini laah :p













7 comments:

nodongs mengatakan...

*dipaksa ngomen haha
actually, emang pengen ngomenin sih :)

wow, jadi inget pendapat seseorang penting yang dikutip oleh seseorang yang saya lupa namanya, katanya peningkatan kemacetan di suato kota tuh pertanda baik buat ekonominya, alias ada peningkatan. Tapi, disini saya sependapat sama kamu, Zah. Bukannya meningkat laju ekonominya, bisa-bisa kehilangan aset wisata dll. yang ikut menaikan perekonomian kota itu, oh iya yang paling ga banget sih.. kehilangan image sebagai kota yang sejuk dan asik buat lburan .. beuh .

well, mungkin kota Bandung bisa mencontoh Palembang dalam hal transportasi umum. Disini transmusi nya sudah berjalan cukup efektif. Banyak banget (banget) orang yang pake, karena fasilitasnya juga oke punya. Kalo boleh kasih nilai.. B lah :P .

Sebenernya udah banyak transportasi umum yang disediain pemerintah. tapi tergantung KITA nya.
Asli, pake kendaraan umum kadang emang nyebelin, tapi demi kota Bandung kita tercinta kan.. jalan kaki juga bisa jadi alternatif mengurangi kemacetan yang fun dan sehat !

Let's do something for our beloved city, start from self. Safe Bandung ! :)

Faizah Aulia R mengatakan...

@nodongs : ngomen berpahala nad fufufu =)))

iya ningkatin perekonomian , tapi pengemis di pinggir jalan juga meningkat, berbanding lurus dong ? -,- . coba liat negara maju lainnya, agak sedikit berkaca pada jepang dan korea (hobi banget ngaca kesini) , mereka maju, tapi macet ga ? nggak kan , mreka justru pake kendaraan umum , pake subway , pake bis , ya nonton d drama korea ajalah buat simpelnya .
Ikuta Toma aja mau syuting pake subway (apasih -,-)

Kayaknya disini ga transcikapundung juga nad :))) , maksimalkan yang ada (ex : angkot, transbandung) .

iyaaaa ayo jadi penggiat untuk menggunakan angkutan umum , HAHAHAHA
*kuntawiaji's follower :P

Anonim mengatakan...

serba salah sih emang. aku sendiri lebih prefer pake kendaraan pribadi dibanding harus naik angkutan umum hihi tapi di satu sisi pemakaian kendaraan pribadi yang berlebih juga ga bagus. itu kalo dibarengi sama bertambahnya armada angkutan kota ya. kalo ada salah satu aja yang ngalah, entah itu kendaraan pribadi atau kendaraan umum yang berkurang, mungkin keadaan lalu lintas sekarang nggak akan se-heurin ini

salah satu solusinya itu sih. atau enggak ya pada naek sepeda aja semua, atau jalan kaki kayak orang2 luar negeri (which seems to take a million year to be realized, secara orang2 indo hari ini pada males abis pengennya praktis) hehehehe

Akmal Fahrurizal mengatakan...

ancot solusinya, tapi justru yang bikin macet itu malah kebanyakan anngkot yang asal-asalan, seenaknya kalo di jalan. Angkot juga udah terlalu banyak, tapi ga seimbang sama jumlah pemakainya. Parahnya lagi yang pake mobil pribadi juga lebih banyak, kebayang gimana macetnya Setiabudi kalo setiap orang bawa mobil. Satu orang satu mobil gitu. :D

Faizah Aulia R mengatakan...

@Anna : mungkin disebabkan fasilitas dan menyangkut kenayamanan kali ya , jadi banyak yang lebih memilih kendaraan pribadi . Tapi itu semua balik lagi ke kitanya , ga bisa semua orang dipaksa pake kendraan pribadi, bagaimanapun kendaraan umum juga ngasih kesempatan kerja buat orang lain , kalau kita mau berpikir lebih bijak dan open mind :)
Onetime harus bisa semua nyaman tanpa ada yg terganggu :)

@Akmal : Satu orang di tiap mobil pribadi itu dipindahin ke angkot , mobilnya ditaro dirumahnya masing2 dulu , yakin deh ga akan macet :D~
Masalah tukang angkotnya yang semaunya ato gimana, krna mungkin mrka blom nganggap pekerjaanny sbgai pkerjaan vital yg bisa ngbahayain penumpangny, wah harus ada pelatihannya juga dong ya untuk supir angkutan umum, kayak supir bus gitu :D~

Nada F. Mutiara mengatakan...

duh duh *setaun kemudian* saya balik ke postingan ini hahaha
asli ini baru balik ke bandung dan WOW. Saya lebih pilih di rumah dan keluar kalo perlu banget aja. Macet superb parah.
Ini ada hubungannya sama postingan kamu, waktu ayah kamu cerita tentang rakyat yg ngumpulin madu.
Macet ini solusinya harus dari diri kita sendiri yang mulai! *nganguk ngangguk*
Berani memulai! :D

Faizah Aulia R mengatakan...

what i said lah nad , akhirnya dirimu merasakan sendiri keadaan bandung skr , dan pasti agak mikir panjang untuk pulang di jam jam tertentu , macetnya kagak nahannn +___+
hayu berani memulai , start from ourself :D

Posting Komentar

Thankyou for reading :)

 
 
Copyright © [ notulensi ]
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com