Jumat, 16 Juli 2010

Masa Orientasi Sekolah



Annyeong haseyo my bloggie , berhubung sekarang - sekarang ini lagi sibuk sama Masa Orientasi Sekolah (MOS) , jadi kayaknya saya mau ngebahas ini aja , hehe . Berat banget ya bahasa judulnya , pake esensi esensi segala , hahaha , maksudnya makna dari MOS itu sendiri , yah , daripada banyak bacot ga jelas , mending langsung to the point aja yah :) .


Di Masa Orientasi Sekolah SMAN 4 Bandung (tempat saya sekolah) tahun ini 2010 / 2011 , kebetulan yg alhamdulillah saya jadi salah satu perangkat MPLS lagi , tahun ini kebagian jadi TATIB . Tahun lalu saya jadi panitia , dan skarang kesampean jadi tatib , hehehe .


As you know , tatib yg udah dikenal kan yang kerjaannya marah - marah , teriak - teriak , dan bentak bentak adik kelas atau juniornya , tapi saya mau meluruskan hal itu dan pengen banget ngejelasin makna sebenarnya dari MOS itu sendiri .


MOS (Masa Orientasi Sekolah) atau bisa juga dikenal dengan MPLS (Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah) yang saya tau adalah pengenalan lingkungan sekolah , termasuk dengan culture atau budaya , tata tertib , dan semua kebiasaan yang berlaku di sekolah tersebut , lah namanya aja Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah , iya nggak sih ??


Kebanyakan yang saya lihat , MPLS tuh dijadiin ajang "ngerjain" junior atau adik kelas yg baru masuk , dengan alasan (yg ga eksplisit diperlihatkan) balas dendam dengan apa yang udah dilakukan angkatan sebelumnya . Hemm , mari saya uraikan masalahnya yang kebanyakan sering terjadi : 


- rambut dikucir sesuai bulan kelahiran
- kaos kaki dimacem macemin
- aturan pakaian dibuat sendiri
- tas atau atribut yang sengaja dibuat untuk membuat malu si junior
dan masih banyak lagi kejailan kejailan yang terlihat .


Sadar gak sih , yang kayak gitu tuh malah bikin adik kelas males buat masuk sekolah , karena nyuruh tanpa alasan yang jelas , bukannya MOS itu adalah ngenalin lingkungan sekolah dengan aturannya yah ? Emangnya ada sekolah yg punya aturan kalo : rambut dikucir sesuai bulan kelahiran , kaos kaki warna warni udah kayak orang gila ??? Yakin lah jawabannya ga akan ada , terus , ngapain nyuruh kayak gitu ??? Kayak yang sekolahnya ga ada aturan aja , hehe .




I mean , pas MOS itu , adik kelas tuh diajarin tata tertib yang berlaku di sekolah yang baru . Misal : aturan seragam tiap hari SK 100 tuh yang kayak gimana , pake lencana , sepatu sesuai anjuran sekolah , dateng tepat waktu , dll . Dan kalau di sekolah saya yang emang udah terkenal dengan tugasnya yang seabrek dari guru - gurunya , maka kita kasih juga "pemanasan" dengan tugas yang belom bisa dibandingin dengan tugas dari guru - guru tersebut . 


Hemm , bisa dibilang ini pembelaan saya atas nama tatib saat saya marah - marah ke adik kelas , hehe . MOS itu istilahnya mah simulasi dari kakak kelas dalam menghadapi guru - guru nanti . Iya , kalau sama kita masih bisa dimaafkan , nah kalo udah sama guru , urusannya sama nilai dan masa depan . Jangan salah , udah banyak yg ga naik kelas di sekolah saya cuma gara - gara ngelanggar aturan yang mungkin menurut dia "sepele" .


Saat saya dan rekan - rekan saya sesama tatib lainnya marah ketika ada tugas yang kurang lengkap , datang terlambat , atribut pakaian yang tidak sesuai SK 100 , itu tuh demi kebaikan adik kelas kita juga . Ga pake lencana ?? Jangan salah , bisa ga ikut pelajaran . 


Aturan sekolah mempersulit ??? NO !! DISIPLIN ! kita cuma mau semuanya disiplin . Bukankah disiplin adalah kunci keberhasilan ? Maka , kita sebagai perangkat MOS SMAN 4 Bandung , mau membiasakan supaya adik adik kita disiplin dalam segala hal , demi kebaikan mereka juga , bukan karena kita balas dendam karena pernah diperlakukan hal serupa oleh angkatan sebelumnya .


Awalnya juga saya berfikiran kalau tatib itu marah - marah ga jelas , teriak - teriak , dll . Tapi saat saya sudah memasuki lingkungan sekolah , apa yang diteriakkan oleh tatib tuh kerasa sendiri , hehe . Telat , ga ikut pelajarn deh , atribut seragam ga lengkap , jangan harap bisa ikut pelajaran . IMTAQ nilainya kurang , hemmm , ancaman ga naik kelas tuh , hehe .


Sekian aja dari saya selaku tatib mah , hanya ingin meluruskan fungsi MOS sebenarnya , dan fungsi tatib sebenarnya . Bukan untuk nakut - nakutin , bales dendam , ato ngerjain adik kelas . Sekolah yang bagus sejatinya juga punya aturan dan kurikulum yang bagus.


Maaf kalo selama 4 hari ini saya marah dan bentak - bentak , terus cerewet masalah baju kecil , rok ngatung , sepatu ga item , ga ada lencana , hari jumat ga pake jilbab , rambut panjang , dan sebagainya . Bukan saya yang nyari nyari kesalahan kalian , tapi menyesuaikan kebiasaan kalian yang lama ke aturan baru yang lebih baik , mau kan berubah ke arah yang lebih baik ? hehehe .


Saya juga mewakilkan teman - teman tatib yang lain , mohon dimaafkan kalo ada yang sakit hati atau apapun , jangan dendam yah ? hehehe .
Makasih buat panitia yg selalu ngingetin kita kalo terlalu ekstrem , buat kowali biwali yang sabar banget kita tumbalin ,hehe . Buat Ketos dan Jendral Tatibnya juga , koordinasi tatibnya bagus , walaupun isinya pelawak semua , hehehe XD 


Hontou ni Arigatou Gozaimashita :)


selalu : protes ? disini aja :)



9 comments:

teguh r mengatakan...

ijin komen de, saya alumni 4 '08.
menurut saya, masalah aturan sekolah harus dipatuhi, saya sangat setuju. tapi masalah tatib marah-marah-nya itu loh ---"
kalo ada alasan lain yg lebih tepat mungkin saya bisa terima, tapi kalo alasannya "simulasi dari kakak kelas dalam menghadapi guru - guru nanti" itu sangat ga logis. kenapa? karena tatib "hanya" berhasil menakut-nakuti adik kelasnya saja, tanpa membuat "segan" murid kepada gurunya. ya kalo boleh dibilang sih, tatib=tradisi saja. saya pernah lihat2 penerimaan murid baru di jepang, tapi ga ada tuh tatib2nya apalagi plonco2. bukan saya ga setuju sama tatib, tapi mungkin lebih kepada bagaimana "metode" tatib untuk lebih membuat adik kelas patuh terhadap peraturan. coba tanyakan kepada psikolog :)

Kazzounding! mengatakan...

Izza-san, Zuma sempet jadi tatib taun kemaren.
Entah kenapa, dapet atribut tatib yang *maybe* beberapa orang inginkan (dulu Zuma ngebet banget pengen jadi tatib) tapi setelah jadi tatib, Zuma rasa ngga begitu menyenangkan. Suara habis, cape, harus bangun lebih pagi dibandingin panitia lainnya..

Akhirnya waktu Zuma jadi tatib, ga banyak marah-marah.
Sebenernya sih ngga nyentak, cuman cara 'ngasih tau' ke anak2nya harus tegas setegas-tegasnya. Ga usah terlalu bentak (kalo bisa ga bentak, akhirnya jadi ke dingin), tapi bikin mereka kaget aja.

Bingung deh jadi tatib tuh sebenernya, untung aja taun ini ga jadi tatib dan ga ikutan osis :D

Faizah Aulia R mengatakan...

@teguh r : mangga kang , boleh ko kasih kritik :)
tatib mengenalkan dan mempertegas aturan , jadi kita kenalin dulu , kalo udah berkali - kali kita juga nyerahin ke guru kok , ngga kita hakimin sendiri . Kan di akhir ada maaf maafan , yah , yang masuk SMA kan udah gede , udah dewasa , tau mana yang bener mana yang salah seharusnya . Iya , tegas bukan berarti ditakuti , makasih kang koreksi + sarannya , maaf kalo tulisan saya nyinggung :)

Faizah Aulia R mengatakan...

@Kazzounding : jadi tatib bukan cuma nafsu ato pengen numpang eksis semata , tapi karena kita bener - bener pengen negakin aturan yang seharusnya dan sebenarnya , jadi buat izzah mah bangun pagi dan lebih berkorban pun ga apa - apa , asalkan bisa menghasilkan angkatan yang selalu lebih baik daripada angkatan izzah , kalo menurut izzah sih gitu , jadi ga nyesel jadi tatib :)

pertama kita tegur , dan makin lama intensitasnya makin naik , kalo udah ga bisa diingatkan sama kita , ya kita serahkan ke guru kok , toh ujung - ujungnya kalo dia ngelanggar pas udah mulai KBM , berurusan sama guru juga kan ?

ga pernah nyesel jadi pengurus OSIS dan jadi tatib :)

semua orang punya pandangan yang berbeda , dan saya menghargai itu :)

Akmal Fahrurizal mengatakan...

wah kalo SMA udah jadi masa kenangan buat aku . . heheh *waddezzig!* . .
Aku juga OSIS waktu SMA, ajang MOS slalu dijadiin ajang nyari kecengan juga tuh.. pokonya kudu waspada deh buat para peserta MOS..haha

Anonim mengatakan...

waah ijeeh makasih iye dah bantuin kita semua slama 1 taun penuh ini mungkin ntr kita setelah hari kamis 22 juli 2010 dan sterusnya bisa lebih bekerja sama lagi di bidang lain slain OSIS hanya satu yang saya sesalkan saya baru mengenal dan merasa dekat dengan kalian baru dekat" ini :((

SEMOGA SUKSES ! :))

ANGIN - SURGA mengatakan...

mantaap bossss

Anonim mengatakan...

izah, kamu jangan marah-marah lagi ya hehe. kasian, kita juga dulu gak enak kan dimarahin n digejein ma tatib? so, don`t ever angry with junior again yaaa (stela ipa2 4 shs)

Faizah Aulia R mengatakan...

@Akmal Fahrurizal : Uwoo, nice experiment bergabung sama OSIS . aaahhh , wadezig , sama aja kayak temen2 cowok yg lain, "ajang nyari kecengan" , -,-)a ,

@anonim : siapa ya ? hohoho. Ga ada yang perlu disesali , semua indah pada waktunya ko :) , lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali , right ? hehehe , iya AMIN ! sukses bareng yuu XD

@stela : udahan da stella ... hehehe , kan skr ak juga udah brcanda2 sama anak kls X nya, hehe , mreka mah beda laah, sayang banget sama angkatan kelas X yang sekarang , hehehe . ga kok, paling marahnya ke stela (?) :)

Posting Komentar

Thankyou for reading :)

 
 
Copyright © [ notulensi ]
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com